:: Apakah Di Bawah Bumi Masih Ada Bumi??! ::

Jangan diartikan secara harfiah lo, nanti ada yang berfikir bahwa “tentu saja ada, jagad raya ini kan luas bla,bla,bla” bukan.. bukan itu maksudku temans. Ini hanya terinspirasi dari pepatah “Di Atas Langit Masih Ada Langit” jadi kenapa tidak boleh ada pepatah “Di Bawah Bumi Masih Ada Bumi?” agak terdengar aneh kalau “Di Bawah Langit Masih Ada Langit” (kan masih sama-sama di atas) aaaaiiihhh… aku jadi bingung sendiri, skip deh.. aku bukan mau ngomongin pepatah atau pelajaran bahasa Indonesia yang baik dan benar [hmpfh].

Hhhmmm.. begini, kata itu terus berkecamuk dalam benakku semalaman hingga membuatku ingin menuliskannya di sini, sebagai bentuk dokumen tertulis dari isi otakku yang aku yakin pasti akan segera terlupa, meski aku selalu berharap semoga tidak. Hal ini di mulai dari keisenganku dan adekku, Esti. Seperti biasa sehabis sholat magrib kami pasti keluar untuk mencari makan malam, yah.. apa saja yang ada dan layak makan. Setelah perut kenyang, dalam perjalanan menuju kos, tiba-tiba aku ingin mencoba jalan lain dan bergumam ke Esti “Es, sepertinya mba A (salah satu kenalan Esti yang bekerja di salon deket kos) tinggal di deket-deket sini deh, di mana si?” akhirnya aku dan Esti berusaha mengobrak-abrik jalanan dan mencari kosnya (bukan dalam arti harfiah tentu saja), secara Esti yang sudah pernah main ke tempat dia.

Sepintas tentang mba A, dia berusia sekitar 19-20 an, masih terhitung muda belia di bandingkan aku yang tua renta [hmpfh]. Hobinya baca novel, karena sering membawa pulang novel-novelku, anaknya sendiri asik, sering main ke kosku dan dekat sama Esti, beberapa kali yang aku tau malah sering menginap di kos kalau aku pulang ke Bogor. Nah, setelah proses celingukan ke kanan dan ke kiri sepanjang jalan sempit, sampailah kami di rumah berlantai 2 yang di sekat-sekat. Kami sempat berhenti dan celingukan sampai ada yg negor, dengan pandangan heran, entahlah.. mungkin karena kami berdua sama-sama cantik [lol] “mau kemana neng?” dengan senyum manis tersungging akupun menjawab “mau ketemu Mba A, bu. Ada ngga ya?”. Trus si ibu menjawab “Oh itu, di lt 2 yang lampunya nyala”. Bergegaslah kami naik tangga di samping deretan rumah kotak itu.

Well, mba A sendiri pernah bilang kalau dia kos di lt 2 sebuah rumah, tapi aku tidak menyangka rumah seperti itu. Jujur aku agak sedikit takjub dengan orang-orang yang bisa tinggal di tempat itu. Selama ini aku menyangka kosku sendiri parah banget, dan jujur saja aku merasa sedikit terpaksa untuk kos/dipaksa memilih pada awalnya :P. Balik lagi ke kos nya mba A, di lt bawah ada sekitar 4/3 kamar dengan kamar mandi di pojokan dan tempat cuci baju di depan nya persis. Tidak kotor, tapi kalau hujan mungkin juga akan kotor sedikit (baca becek). Naik ke lt 2, tangga terbuat dari kayu ngasal yang sedikit curam, ketika menaiki tangga Esti berkomentar “kalau lo bangun tidur mau ke kamar mandi, pasti dah glundung dari atas ke bawah” yep.. di rumah saja aku sering jatuh, padahal tidak mengantuk mungkin aku tidak memperhatikan anak tangga sampai dua anak tangga terlewat dan aku jatuh, atau ketika naik jempol kakiku akan membentur ubin anak tangga dan jerit-jerit, itu sudah biasa. Apalagi dengan tangga ini? tidak bisa ku bayangkan.

Aku semakin shock ketika memasuki kamarnya, taukah kalian apa isinya? Selembar kasur tipis tanpa sprei dengan selimut kain jarit (kain yang sering di pake ibu-ibu di jawa), lemari plastik yang sepertii failing cabinet di pojokan, dua botol air mineral berukuran 1 liter, dua pasang sepatu, satu tas tergantung, satu ember dan perlengkapan mandi di pojokan lain, dan satu mangkok, satu gelas, satu piring dan satu sendok tergeletak di dekat ember. Tanpa alat hiburan apapun, hanya hp yang tergeletak di samping kasur dan lantai kayu papan bukan eboni atap asbes tanpa eternit. Aku tambah tidak bisa membayangkan “jika aku pada posisinya, apa yang akan aku lakukan?” aku bahkan tidak berani membayangkannya.

Aku masih ingat seperti apa rasanya pertama kali kos, home sickness.. aku ingin pulang, yeah aku tidak begitu menyukai proses adaptasi meski aku bisa, tapi aku tetap tak suka :P. Dulu pada awalnya dalam seminggu aku akan pulang sampai 2-3 kali, kebetulan pas awal kos mas dan keluarga belum pindah ke Bogor (selang 1-2 bulan baru pindah), mereka masih tinggal di Kebon Jeruk, jadi dari kantor dan kos juga masih dekat. Sempat terfikir untuk tinggal di rumah mak-baba saja (sampai sekarang masih sering di singgung baba), atau paling tidak menempati salah satu rumah kontrakan mereka, secara rumahnya pasti lebih besar dan lingkungan semuanya keluarga. Tapi apa aku akan bisa mandiri? Itu pikiranku dulu. Tinggal di Kebon Jeruk akan sama seperti tinggal di rumah yang hanya tau segalanya akan beres dengan sendirinya. Jadi aku tetap memilih kos jauh dari keduanya, itu pilihanku sendiri susah senangnya ya harus aku pertanggung jawabkan sendiri, tapi bagaimana dengan mba A? apa dia juga punya pilihan?

Aku jadi malu kalau mau mengeluh, apalagi di depan dia dan aku juga makin cinta kosku. Meskipun barang-barang ini juga bukan milikku sepenuhnya (tv,dvd, lemari es, laptop aku bawa dari rumah :P) tapi setidaknya ada, buku-bukuku sayang yang sampai 6 bulan di baca lagi juga tidak akan selesai, atau dvd-dvd ku yang mau di tonton ulang selama 1 bulan juga ngga akan kelar, atau isi lemari es yang keseringan berisi air putih doang tapi setidaknya gula,teh dan susu juga pasti ada. Well, nikmat Tuhan mana lagi yang kau dustakan? Bahkan mungkin mba A sendiri sangat bersyukur dengan kondisinya ketika melihat temannya yg lain,.. ini masalah syukur dan persepsi sudut pandang, mungkin memang di bawah bumi masih ada bumi…

Advertisements

13 Comments

  1. uly said,

    July 15, 2010 at 3:34 am

    syukuri apa yg kita punya… *gampang bgt teorinya, prakteknya susah.. tapi setidaknya dgn melihat hal2 seperti itu bisa jadi cambuk untuk terus bersyukur.. iyakan ies? wink..wink..

    ies : iya ull.. betul-betul-betul..

  2. July 15, 2010 at 4:24 am

    subhanallah,,kita harus selalu bersyukur…salam hangat…

    Ies : iya bener… salam hangat juga ^_*

  3. goomse said,

    July 15, 2010 at 4:28 am

    memang musti banyak bersyukur ya.. ^_^
    dulu kosanku juga sederhana banged, tp masih bersyukur ada tipi (ngembat dr rumah juga sih :p )

    jadi pengen maen k kosan isti, trus rampok buku3 nya 😛

    Ies : hu uh lah, setidaknya ada alat penghiburnya jeng..
    ayooo… asal di balikin aja hehehehe

  4. Hamuro said,

    July 15, 2010 at 4:48 am

    Is, ceritamu mengingatkanku tentang Jakarta: mimpi buruk pajang selama setahun! Alhamdulillah di Jogja lebih baik… Alhamdulillahirabbil’Alamiin

    Ies : emang hasan sampe segitunya?
    aku di jakarta enak-enak aja lo.. 😛
    jogja? hhmmm..

  5. mawi wijna said,

    July 15, 2010 at 4:51 am

    terus kapan rencananya punya rumah Nyai? 😀

    Ies : kii maw.. soon.. pengennya si dlm waktu dekat.. amin 😀

  6. July 15, 2010 at 10:41 am

    Walah, klo gw di kos-kosan kayak gitu paling bakalan jarang pulang. Paling kamarnya dipake bwt tidur doang, selebihnya klo lagi nganggur abisin keluyuran di luar 😛

    Btw, lo aslinya kos pa kontrakan, ies? *kedip2*

    Ies : haik.. Lo jg sekarang kerjanya keluyuran kan? Hayooo ngakuuu.. 😛
    kontrak saiii.. Ton, 1 rumah.. Kl kos kaga cukup tempatnya.. *hmpfh*

  7. beth said,

    July 15, 2010 at 1:47 pm

    salam jempol bwt mba A
    d(^.^)b

    ies : nggih mba beth… ^_*

  8. samsul arifin said,

    July 15, 2010 at 10:11 pm

    bingung arep komentar apa. 😀
    alhamdulillah banget aku intine, isa urip tekan siki.

    Ies : kok blogmu ngga di update pin?
    iya.. Aku jg sukur banget…

  9. rudhi_aldiano said,

    July 16, 2010 at 1:47 am

    SubhanaLLah…..
    Jempol 10 buat mba A dan Jeng Ies Tea….. ^_^

    “Maka nikmat Tuhan kamu yg mana lagi yg kamu dustakan…??”
    Satu ayat dari Firman ALLah yg diulang beberapa kali…
    Ini menunjukkan betapa memang manusia itu sangat kufur sekali akan nikmat2 dr Tuhannya dan harus diingatkan berulang2 kali…
    Tooh, walau sudah diingetkan tetap aja masih byk yg tak mau bersyukur…

    Aq pny tips ni bagi yg pengen bahagia di dunia dan insyaALLah di akherat juga:
    -Dalam masalah ukhrawi/ akhirat: Liatlah ke atas, Liatlah org2 yg lebih shalih darimu sehingga membangkitkan semangat utk meniru bahkan melebihi amal ibadah yg ia lakukan…
    -Sedang utk masalah Dunia: Liatlah ke bawah, Liatlah org2 yg lebih sengsara dari kita, liatlah para pengemis dan gelandangan, sehingga menimbulkan rasa syukur kita bahwa ALLah msh memberikan nikmat yg begitu besar kpd kita… Alhamdulillah…. ^_^
    Klo istilahku mba, “Dibawah Laut masih ada Laut…”

    ies : Rudi.. Thanks dah mau baca n komen ^_*
    iyap.. Manusia emang sering lupa, apalagi aku pikun sangat hehehe…
    aku setuju sama idemu yg pertama, kl ide yg ke 2 tidak sepenuhnya ngga setuju tp jg ngga setuju banget..
    kalo ngeliat kebawah terus malah jadi males berusaha, males untuk sukses..
    setidaknya lihat juga orang2 yg lebih sukses dari kita agar termotivasi untuk ikut sukses, tp jg jangan sepenuhnya lupakan yg di bawah
    agar kita bisa selalu ingat dan bersyukur serta berbagi ^_*

  10. rudhi_aldiano said,

    July 16, 2010 at 6:39 am

    Abis Jeng ies tea-nya Luchu sih jadi ya penasaran trus aq baca2 aja semuanya….
    hehehheee….. ^_^

    Itu masuk dlm masalah ukhrawi mba, karena kita sbg seorg muslim wajib mengejar harta dan kesuksesan semata2 hanya untuk lebih mendekatkan diri kepada ALLah,….
    Bahkan ALLah lebih menyukai Muslim yg kuat dari pada muslim yg lemah…
    Kuat spiritualnya/ imannya
    Kuat intelektualnya/ pandai
    kuat kejiwaannya/ emosinya tidak labil
    kuat raganya/ sehat
    dan kuat secara materi juga…. pokoknya IESQ harus kuat

    Dunia yg aq maksud diatas adL segala kenikmatan yg meLalaikan…
    “Dan tiadalah kehidupan dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau” (AL An’am:32)
    contohnya: harta yg melalaikan dr mengingat ALLah, digunakan utk foya2, maksiat… lebih baik liat ke bawah… tp klo hartanya mampu mendekatkan diri kpd ALLah (buat naik haji misalnya) itu masuk dlm masalh ukhrawi, maka liatlah ke atas…..
    hehehehee…. (nge-Les.com)

    ies : huakakakak.. Silakan ajaaa.. Aku malah seneng kl tulisanku ada yg baca, asal jangan lupa tulis komen ya hehehe
    wow.. Peng-eles-an yg panjang lebar, hehehe.. Saia paham maksud bapak kok 😉

  11. rudhi_aldiano said,

    July 16, 2010 at 8:48 am

    heheheeee….
    oke, oke,…
    klo gak panjang x lebar… (ups…!!! rumus Luas persegi panjang kali… hehehehee… )
    nanti takutnya Jeng Ies tea-nya gak paham….
    Udah muLai pikun katanya….
    hihihiiiii…^_^

    KLo udah paham, bagus….
    Setuju gak..??
    Setuju dong… heheheee… (maksa.com… :p)

    Ies : gw setujuin aja deh, dari pada lo nangis huakakakaak..
    tp emang setuju kok pak 😀

  12. rudhi_aldiano said,

    July 16, 2010 at 9:31 am

    heheheee…
    akhirnya disetujuin juga… :p
    KLo aq nangis, mba ies yg tanggung jawab…
    BeLiin permen n traktir makan bakso…
    huahahahaaa….. :p

    ies : eh, siape lo? *dtabok* kwkwkwkw

  13. ajizituaan said,

    January 23, 2011 at 10:33 am

    salam..!!!

    ies : salam balik 😀


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: